vhizaliumloverz











Ungu

 

Ungu
Ungu.jpg
Asal Jakarta, Indonesia
Tahun aktif 1996 – sekarang
Aliran pop
Label Trinity Optima Production
Manajemen
Personil Pasha (vokalis)
Makki (bass)
Enda (gitar)
Oncy (gitar)
Rowman (drum)
Mantan personil Ekky (gitar)
Michael (vokalis)
Aryo (gitar)
Pasha (drum)
Situs web http://www.unguband.com

Ungu adalah grup musik Indonesia yang beranggotakan Pasha (penyanyi), Makki (bass), Enda (gitar), Oncy (gitar), dan Rowman (drum). Sampai tahun 2007 mereka telah menghasilkan 4 album dan 2 album mini.

Ungu terbentuk tahun 1996. Motor pembentuknya adalah Ekky (gitar) dan saat itu vokalisnya adalah Michael, sedangkan drum dipegang oleh Pasha Van derr Krabb. Tahun 1997, saat Ungu hendak manggung, Pasha Van derr Krabb ‘menghilang’ dan posisinya digantikan oleh Rowman. Enda yang sebelumnya adalah roadies-nya Ekky juga ikut bergabung dengan Ungu.

Tahun 2000, Ungu mulai mempersiapkan album pertama mereka, yang akhirnya dirilis 6 Juli 2002 bertajuk Laguku. Sebelumnya, Ungu ikut mengisi 2 lagu di album kompilasi Klik bersama Lakuna, Borneo, Piknik, dan Energy. Ke dua lagu tersebut adalah “Hasrat” dan “Bunga”. Single pertama album ini, “Bayang Semu” menjadi ost. sinetron ABG (RCTI). Meski terbilang sukses, album ini baru mendapat Platinum Award setelah hampir 2 tahun album ini dirilis.

Saat hendak masuk dapur rekaman untuk album kedua, Ekky memutuskan keluar. Oncy yang saat itu baru keluar dari Funky Kopral dipilih untuk menggantikan Ekky. Album kedua Ungu Tempat Terindah dirilis Desember 2003. Album ini menjagokan “Karena Dia Kamu” sebagai single pertama dan “Suara Hati” dipilih sebagai single kedua. Baru empat bulan dirilis, penjualannya telah mencapai 80.000 (delapan puluh ribu) kopi. Jumlah yang cukup signifikan jika dibandingkan dengan album pertama yang ‘telah’ mendapatkan platinum (150.000 kopi) dalam hitungan waktu satu setengah tahun.[1]

Pada tahun 2005, Ungu menjadi salah satu artis yang berkolaborasi dengan Chrisye di album terbaru Chrisye, “Senyawa”.

Album Melayang dirilis Desember 2005. Di albumnya yang ketiga dengan single “Demi Waktu”, Ungu mendapat double platinum.[2] Dengan hits Demi Waktu mengantarkan Ungu jadi MTV Exclusive Artis di bulan Desember 2005. Gaung “Demi Waktu” merambah negeri Jiran, Malaysia. Empat perusahaan label berebut untuk mendapatkan hak edar di sana. SRC, perusahaan yang menaungi Siti Nurhaliza akhirnya keluar sebagai pemenang.[3]

Ungu mengeluarkan sebuah mini album untuk menyambut Ramadhan 1427 H bertajuk SurgaMu yang dirilis September 2006.[4] Hanya dalam tempo sepuluh hari sejak rilis mini album SurgaMu, telah terjual sebanyak 150 ribu keping.[5] Bahkan Wakil Presiden Yusuf Kalla memberi penghargaan ‘Inspiring’ atas album religi SurgaMu. Sayangnya, saat hendak menerima penghargaan di istana Wapres, Ungu yang mengenakan setelah jas yang dipadu celana jeans ditolak masuk ke dalam istana, dengan alasan pakaian yang tak sesuai dengan protokoler istana.[6]

Dalam Penghargaan MTV Indonesia 2006, Ungu masuk dalam 3 nominasi, yaitu Most Favorite Group/Band/Duo, Best Director “Demi Waktu” Abimael Gandy, dan Video of the Year “Demi Waktu”.[7]

Ungu dengan dukungan “A Mild Live Productions” dan “Trinity Optima Production” membuat buku biografi. Buku yang diberi judul “A Mild Live Ungu Book Magazine” itu diluncurkan pada Kamis, 10 Mei 2007, di Jakarta.[8] Dicetak sebanyak 40 ribu eksemplar, buku tersebut memuat biografi masing-masing personil, diskografi Ungu, foto-foto, dan bahkan chord lagu-lagu Ungu.[9]

Ungu juga sering terlibat dalam pembuatan album soundtrack. Ungu pernah menyumbangkan lagu untuk film Buruan Cium Gue yang dilarang edar. Ungu pun menyumbangkan 3 buah lagu untuk film Coklat Stroberi yakni dua lagu baru, “Disini Untukmu” dan “Sahabatku”, serta mengikutkan lagu “Berjanjilah” dari album ketiga mereka Melayang.[10]

Dalam ajang “SCTV Music Awards 2007” di Balai Sidang Jakarta (JHCC), Ungu mendapat 4 kemenangan. Album SurgaMu yang diproduseri Trinity/Prosound membawa Ungu menjadi penerima penghargaan ‘Album Religi’, ‘Lagu Paling Ngetop’ dan ‘Video Klip Paling Ngetop’ untuk lagu “Andai Kutahu”. Sedangkan Melayang dengan lagu andalan “Tercipta Untukmu” memenangkan kategori ‘Album Pop Rock Duo/Grup’.[11]

Ungu kembali merilis album reguler keempatnya bertajuk Untukmu Selamanya. Album ini di-launching di empat negara sekaligus, yaitu 9 Agustus 2007 di Kuala Lumpur, Malaysia, 10 Agustus 2007 di Singapura, 12 Agustus 2007 Hongkong dan puncaknya 15 Agustus 2007 di Jakarta, Indonesia. Lagu andalan dalam album ini antara lain, “Kekasih Gelapku”, “Cinta dalam Hati”, “Apalah Arti Cinta” dan “Ijinkan Aku”.[12]

Menyambut Ramadhan 1428 H, Ungu merilis album religi lagi yang berbentuk mini album bertajuk Para Pencari-Mu. Dalam album ini Ungu berkolaborasi dengan ustad Jeffry Al Buchori.[13] Album ini hanya berisi lima lagu, yaitu “Para PencariMu”, “Sembah Sujudku”, “Surga Hati”, “Sesungguhnya”, dan “Tuhanku”. Sebelum mini album ini dirilis, tiga dari lima lagu telah terpilih sebagai soundtrack sinetron religi yang tayang selama Bulan Ramadhan.[14]

Ungu kembali meraih penghargaan untuk kategori ‘Band Ngetop’ di ajang SCTV Music Awards 2007, yang berlangsung di JCC Senayan Jakarta, Jumat, 24 Agustus 2007. Dalam ajang itu, Ungu berhasil menyisihkan grup band lainnya, seperti Ada Band, Peterpan, Radja, dan pendatang baru yang mendadak populer, Kangen Band. Pada tahun 2007, Ungu bersama Samsons dan Naff, dijuluki ‘The Rising Star’ band oleh penyelenggara konser musik akbar Soundrenaline, A Mild Live Productions dan Deteksi Productions, juga oleh raksasa label rekaman Musica Studio.[15]

Kasus

Ketenaran, selain membawa penggemar yang banyak, juga menimbulkan dampak negatif. Seringkali konser Ungu ‘memakan’ korban. Saat konser di Mojokerto, Jawa Timur, 30 Maret 2006, puluhan wanita pingsan. Sembilan bulan kemudian, tepatnya 19 Desember 2006, konser “Popcoholic with Ungu” di Stadion Widya Mandala Krida, Kedungwuni, Pekalongan berakhir dengan kericuhan yang mengakibatkan 10 orang meninggal dunia dan enam lainnya luka serius karena terinjak-injak dan kekurangan oksigen ketika puluhan ribu orang berdesakan keluar usai menyaksikan konser mereka.[16]

Kehidupan religius dan sosial

Selain mengeluarkan 2 album religi, pada pertengahan 2007, kelima personel Ungu bersama-sama menunaikan ibadah umroh untuk pertama kalinya.[17] Ungu pun berupaya menciptakan hubungan yang lebih intim dengan penggemarnya, dengan memberikan beasiswa kepada lima penggemar Ungu yang kurang mampu. [18]

Diskografi

Album Studio

Album Religi

Album Soundtrack

  • 2007: Coklat Stroberi
  • 2007: Ayat-Ayat Cinta
  • 2009: Sang Pemimpi

 

 

 

Geisha

 

Geisha
Geisha (grup musik)
Latar belakang
Lahir Bendera Indonesia Pekanbaru, Indonesia
Jenis Musik Art Rock Progressive
Tahun aktif 2003 – sekarang
Perusahaan rekaman Musica Studios
Anggota
Momo
Roby
Nard
Aan
Dhan

Geisha merupakan sebuah grup musik asal Indonesia yang dibentuk pada tahun 2003. Grup musik ini beranggotakan 5 orang yaitu Momo (vokal), Roby (gitar), Nard (Bass), Dhan (keyboard), dan Aan (drum). Genre musik ini adalah art rock progressive.

Album pertamanya ialah Anugerah Terindah dirilis pada tahun 2009. Single pertama dari album ini berjudul Jika Cinta Dia, dan di susul dengan single kedua yang berjudul Tak Kan Pernah Ada, dan di tahun 2010 mereka meluncurkan single yang ketiga dengan judul Selalu Salah & single keempat berjudul “Kamu Yang Pertama” yang langsung mendapat sambutan baik dari para penggemar musik Indonesia. Di tahun 2011, Geisha kembali menggebrak pasar musik Indonesia dengan mengeluarkan hits single dari album kedua mereka bertitle “Meraih Bintang” berjudul “Cinta dan Benci” yang telah menduduki posisi jawara di beberapa tangga lagu radio tanah air.

Diskografi

Iklan

  • Nexian (2010)
  • Toyota Kijang Innova (2011-2012)
  • XL Musik Seru (2011)
  • Indosat Liburan (2013)
  • Sony Vaio (2014)
  • Esia (2012-2014)
  • Pizza Hut (2013)
  • Sepatu Loggo (2016)

 

 

Naff

 

Naff
Naff
Latar belakang
Lahir Bendera Indonesia Indonesia
Jenis Musik Pop
Tahun aktif 2000 – sekarang
Perusahaan rekaman Prosound Records / Trinity Optima Production
Situs resmi http://www.naffonline.com/
Anggota
Arda (vokalis)
Dedi (gitaris, sound engineer)
Ade (gitaris)
Odeu (bassist)
Hilal (Drummer)
Mantan Anggota
Ady (vokalis)

Naff adalah sebuah grup musik Indonesia yang dibentuk tahun 2000. Anggotanya berjumlah 5 orang yaitu Rusyaedi Makmun/Ady (vokalis, pencipta lagu), Dedi Rakswardana/Dedi (gitaris, sound engineer), Andre Kurniawan H./Ade (gitaris, pencipta lagu), Odeu Wijaya/Odeu (bassist), dan Hilal Hamzah/Hilal (drummer). Album pertamanya adalah Terlahir dirilis tahun 2000.

Sukses di album perdana, membuat Naff tak menunggu lama untuk merilis album keduanya, Terbang Tinggi pada 2001, dan disusul oleh Naff pada 2003, Isyarat Hati pada 2006 dan Rahasia Hati pada 2008.

Mei 2009, Naff kembali merilis album keenamnya. Album ini diberi titel Senandung Hati Dan Jiwa. Ada 14 lagu di album yang mengetengahkan konsep live recording akustik. Setelah merilis album Senandung Hati dan Jiwa, sang vokalis Ady memutuskan untuk keluar dari grup musik Naff. Setelah melakukan audisi, terpilihlah Hatna Danarda/Arda sebagai vokalis baru menggantikan Ady. Dengan vokalis barunya, Naff merilis album berjudul Chapter 07 (New Beginning) dengan single pertama Dosa Apa ciptaan Arda. Pria kelahiran 17 Juni 1988 ini berhasil menyisihkan sekitar 190 peserta audisi vokalis Naff .”Dari 190 peserta, lalu menyusut menjadi 15 untuk kemudian menjadi 3 besar dan akhirnya kami memilih Arda”, tutur Ade perihal proses audisi vokalis Naff. Arda adalah seorang kekasih dari Tantri (vokalis grup musik Kotak).

 

Album

 

 

 

Kotak

Asal Jakarta, Indonesia
Tahun aktif 2004 – sekarang
Aliran Rock
Label Warner Music Group
Manajemen
Personil tan3 (vokalis)
Chua (bass)
Cella (gitar)
Mantan personil Pare (vokalis)
Icez (bass)
Posan (drum)
Situs web kotakrockband.com

Kotak adalah band beraliran pop-rock yang terbentuk dari ajang Dream Band pada tahun 2004.

Biografi Kotak

Kotak terbentuk tanggal 27 September 2004 dalam acara The Dream Band.Berawal dari ajang Dream Band tahun 2004 silam, Kotak lahir dibidani salah seorang personel Kahitna, Doddy, yang bertindak sebagai produser. Saat itu, Doddy melakukan audisi untuk membentuk format band baru di Indonesia yang terdiri atas drummer, gitaris, bassist, dan vokalis.

Audisi tersebut cukup mendapatkan respons dari musisi remaja yang ingin mencoba peruntungannya di industri musik. Sebanyak 400 orang vokalis, 170 bassist, ratusan gitaris, dan ratusan drummer menjejali tempat audisi. Setelah melakukan audisi dengan mempertimbangkan berbagai format penilaian, terpilihlah 2 vokalis, 2 bassist, 3 gitaris, dan 2 drummer. Musisi muda terpilih itu kemudian diramu lagi menjadi dua band yaitu Kotak yang personelnya empat orang dan “Lima” yang personelnya lima orang.

Arti Nama

Nama Kotak memiliki arti empat sisi dan empat sudut yang bersatu menjadi bangunan kotak. Hal itu menggambarkan tentang empat orang yang berbeda tetapi bersatu dalam satu wadah musik.

Pare dan Icez Keluar

Formasi band Kotak saat itu bukan seperti yang ada sekarang. Formasi grup band Kotak pertama kali diisi oleh Cella (gitar), Icez (bas), Pare (vokal), dan Posan (drum). Mereka kemudian merilis album pertama berjudul Kotak.

Pada tahun 2007, Icez dan Pare ternyata memutuskan keluar dari band. Posisi yang kosong kemudian digantikan oleh Tantri pada vokal dan Chua pada bas. Mereka kemudian merilis album keduanya berjudul Kotak Kedua pada tahun 2008.

Menurut Tantri, dirinya sempat canggung ketika pertama bergabung dalam band ini. “Karakter vokal Pare sudah melekat di Kotak, aku sempat bingung mau nerusin karakter Pare atau sendiri saja. Tetapi, setelah sering main bareng dan latihan, aku mutusin untuk pakai karakter sendiri,” katanya.

Ternyata formasi band baru di album kedua tersebut membawa kesuksesan bagi band Kotak untuk lebih berkibar di industri musik Indonesia. Tidak hanya ring back tone (RBT) yang sudah terjual satu juta. Performa mereka yang memukau di panggung membuat Kotak laris mendapatkan tawaran tur ke berbagai daerah di Indonesia.

Penghargaan

Tidak hanya di bidang penjualan, berbagai trofi pun berhasil diraih grup band ini di berbagai ajang penghargaan musik. Pada Anugerah Musik Indonesia ke-12, mereka meraih penghargaan untuk kategori Solo/Duo/Grup Rock Terbaik. Album mereka Kotak Kedua juga diganjar penghargaan kategori Album Rock Terbaik.

Mereka juga sukses menyabet kategori Grup/Duo Pendatang Baru Terbaik versi Anugerah Planet Musik (APM) 2009. Terakhir MTV Indonesia Awards menobatkan mereka sebagai Most Favourite Breakhtrought Artist 2009.

Meskipun sukses berada di posisi saat ini, personel Kotak berharap bahwa hal itu belum merupakan puncak dari perjalanan mereka. Masih banyak mimpi yang ingin mereka raih untuk tetap eksis di industri musik. Setidaknya mereka kini telah melewati loncatan pertama mereka dari dream band menuju real band.

Diskografi Kotak

Album

 

 

D’Masiv

 

D’Masiv
D'Masiv
Latar belakang
Lahir Bendera Indonesia Jakarta, Indonesia
Jenis Musik Pop
Tahun aktif 2003-sekarang
Perusahaan rekaman Musica Studios
Anggota
Rian Ekky Pradipta
Dwiki Aditya Marsall
Rayyi Kurniawan Iskandar Dinata
Nurul Damar Ramadan
Wahyu Piadji

d’Masiv merupakan sebuah grup musik asal Indonesia yang berdomisli di Jakarta. Anggotanya 5 orang yaitu Rian Ekky Pradipta (vokal), Dwiki Aditya Marsall (gitaris), Nurul Damar Ramadan (gitaris), Rayyi Kurniawan Iskandar Dinata (bass), dan Wahyu Piadji (drum). Nama d’Masiv belakangan disejajarkan dengan band-band “papan atas” Indonesia seperti Ungu, Nidji, atau Peterpan karena popularitas lagu-lagu mereka.

Sejarah

d’Masiv pertama kali dibentuk pada 3 Maret 2003. Nama d’Masiv sendiri berasal dari kata dalam bahasa Inggris “massive” sebagai semacam pengharapan agar bisa meraih hasil sebaik mungkin di kancah musik nasional. Nama mereka mulai melambung setelah berhasil memenangkan kompetisi musik A Mild Live Wanted pada tahun 2007. d’Masiv akhirnya merilis album pertama mereka berjudul “Perubahan” pada tahun 2008 dengan lagu “Cinta Ini Membunuhku” sebagai lagu andalannya. Lagu ini sangat populer sehingga semakin melambungkan nama mereka di kancah musik nasional. Di akhir tahun 2008, d’Masiv membuat wadah perkumpulan bagi para penggemarnya dengan nama Masiver.[1]
Pada tahun 2009, d’Masiv merilis mini album baru yang berisi 2 buah lagu berjudul “Mohon Ampun Aku” dan “Jangan Menyerah”. Menurut Rian, vokalis d’Masiv, proses pembuatan mini album ini sangat singkat dan dirilis untuk menyongsong bulan Ramadan 1430 H yang jatuh menjelang akhir bulan Agustus 2009.[2]

Diskografi

Prestasi Lagu

Single Top 25 Hits 99rs Ardan Swara Teknika FM
Cinta Ini Membunuhku 1 1 1 1
Diantara Kalian 1 1 1 1
Merindukanmu 1 1 1 1
Aku Percaya Kamu 1
Diam Tanpa Kata 1
  • 99rs & Ardan Top Request.
  • Teknika Top Music (Swara Teknika FM)

Penghargaan-penghargaan Musik

  • Double Platinum RBT Awards, Album : Perubahan
  • Multi Platinum RBT Awards, Album : Special Edition
  • Video Klip Terdahsyat, Dahsyatnya Awards 2010 – d’Masiv, Jangan Menyerah
  • Lagu Terbaik, AMI Awards 2010 – d’Masiv, Jangan Menyerah
  • Group Band Terbaik, AMI Awards 2010
  • Karya Produksi Terbaik Terbaik, AMI Awads 2010 – d’Masiv, Jangan Menyerah

Kontroversi

Sampul album d’Masiv (atas) yang dituduh menjiplak sampul album Aerosmith (bawah).

d’Masiv sempat diberitakan sebagai penjiplak karya musik band lain. Kredibilitas Anugerah Musik Indonesia Ke-12 tahun 2009 pun sempat diragukan hanya karena memasukkan nama band ini sebagai salah satu nominasi peraih penghargaan Artis Pendatang Baru Terbaik. Anggota Dewan Pengarah AMI Seno M. Hardjo bahkan mengatakan pihaknya kecolongan dengan masuknya D’Masiv.

Beberapa dari lagu yang dituduh menjiplak tersebut di antaranya adalah lagu berjudul Dilema yang dianggap mencontek hampir semua bagian dari lagu Soldier’s Poem yang dibawakan band populer asal Inggris, Muse. Lagu Dan Kamu dianggap menjiplak Head Over Heels (In This Life) milik band Switchfoot asal San Diego, Amerika Serikat. Lagu Switchfoot lainnya yang berjudul Awakening juga dianggap dicontek intro dan ketukan ritmenya dalam lagu Diam Tanpa Kata. Intro lagu Luka Ku sendiri dianggap sangat mirip dengan Drive-nya Incubus, sementara intro lagu Cinta Sampai di Sini dianggap persis dengan intro lagu Into The Sun milik band Lifehouse dari Los Angeles, AS. Semua lagu itu ada di album perdana d’Masiv yang berjudul Perubahan. [3] Diberitakan pula sumber di internet yang juga mengatakan bahwa lagu “Cinta Ini Membunuhku adalah hasil jiplakan dari lagu “I Don’t Love you” milik My Chemical Roamnce. Lagu sebelah mata juga menurut mereka memiliki kemiripan intro dengan lagu dari Fall Out Boy ,”The Take Over The Breaks Over. Dan intro lagu “Tak Pernah Rela” mirip seperti lagunya Keane, “Is It any Wonder.” Belakangan, muncul lagi berita bahwa lagu terbaru d’Masiv Jangan Menyerah menjiplak lagu Muse yang berjudul Falling Away With You.[4]

Tidak hanya lagu-lagu mereka yang disorot menjiplak hasil karya orang lain. Sampul album pertama d’Masiv yang berjudul “Perubahan” juga dituduh meniru salah satu sampul album dari band Aerosmith (lihat gambar). [5]

D’Masiv sendiri menolak semua tudingan bahwa mereka adalah band plagiator yang hanya bisa menjiplak lagu musisi lain. Dalam jumpa pers yang digelar di Hard Rock Cafe Jakarta pada tanggal 1 April 2009, vokalis Rian mengaku dia dan grupnya hanya terinspirasi lagu-lagu dari musisi luar seperti Muse, Switchfoot, dan Incubus. [3] [4] [6]

Iklan

  • Nokia XPress Music (2010)

 



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

et cetera
%d blogger menyukai ini: